Rusia dan China Patroli Bersama di Samudera Pasifik

Patroli
Patroli
Sumber :
  • rt.com

Olret – Kapal militer Rusia dan China mengambil bagian dalam patroli bersama di Samudra Pasifik untuk kedua kalinya dalam setahun, kata Kementerian Pertahanan di Moskow, Kamis. Sebanyak delapan kapal ikut serta dalam operasi yang dimaksudkan untuk mendukung perdamaian dan stabilitas di Asia-Pasifik, memantau alur laut dan menjaga aset ekonomi maritim kedua negara.

Patroli gabungan kedua sejak Oktober 2021 adalah bagian dari program kerja sama militer internasional, kata Kementerian Pertahanan Rusia dalam sebuah pernyataan. Kedua angkatan laut akan melakukan manuver taktis bersama, membangun komunikasi, dan melakukan serangkaian latihan, mulai dari meriam praktis hingga lepas landas dan mendarat helikopter.

Mewakili Armada Pasifik Rusia adalah fregat Marsekal Shaposhnikov, korvet Sovershenny, Gromky dan Aldar Tsydenzhapov, dan kapal tanker angkatan laut menengah Pechenga, kata Moskow. Angkatan Laut Tentara Pembebasan Rakyat (PLAN) mengirim kapal perusak Nanchang, fregat Yancheng, dan kapal suplai Dongpinghu.

Patroli

Patroli

Photo :
  • rt.com

Sementara Kementerian Pertahanan Rusia tidak merinci wilayah operasi untuk patroli bersama, dalam sebuah video yang dibagikan di Telegram, wakil komandan Armada Pasifik Aleksandr Bagdasarov menyebutkan Laut Okhotsk, utara Jepang.

Selama latihan sebelumnya pada tahun 2021, kelompok angkatan laut Rusia-China berlayar lebih dari 1.700 mil laut, termasuk jalur melalui Selat Tsugaru, antara pulau asal Jepang, Honshu dan Hokkaido.

Misi angkatan laut bersama datang setelah Vostok 2022, latihan perang selama seminggu di Timur Jauh Rusia, yang melibatkan lebih dari 50.000 tentara dari 13 negara. Menurut Mayor Jenderal Vladimir Omelyanovich, tujuan dari acara tersebut adalah untuk “menciptakan kekuatan koalisi yang akan merencanakan dan melaksanakan operasi militer khusus yang bertujuan untuk memastikan perdamaian dan keamanan di wilayah tersebut.”

Halaman Selanjutnya
img_title