Toyota Menyarankan Hibridanya Dapat Membantu Mengurangi Emisi Lebih

Toyota
Sumber :
  • Google Image

OlretToyota adalah pembuat mobil terbesar di dunia, dan masih belum benar-benar bergabung dengan kendaraan listrik sepenuhnya. Perusahaan, CEO-nya, dan eksekutif berpangkat tinggi lainnya bersikeras bahwa pasar belum siap untuk EV meskipun ada ledakan besar dalam minat. Namun eksekutif Toyota lainnya minggu ini membela rencana EV perusahaan

Setiap kali muncul laporan baru tentang pandangan eksekutif Toyota ke masa depan, tampaknya ceritanya sama, meskipun dunia di sekitar mereka berubah dengan cepat. Sementara sebagian besar pembuat mobil akhirnya bergerak maju dengan mobil listrik sepenuhnya dan merangkulnya secara publik, Toyota mempertahankan rencananya untuk terus menawarkan beberapa opsi powertrain, menyerahkan keputusan kepada pelanggan.

Toyota baru-baru ini menghadirkan SUV full elektrik baru ke pasar. Namun, sayangnya, bZ4X segera ditarik kembali karena masalah manufaktur dapat menyebabkan rodanya jatuh. Sekarang setelah masalah teratasi, kita harus menunggu dan melihat apakah Toyota bekerja untuk secara aktif menjual crossover listrik.

Baru tahu! Tekan Tombol Start: Sekalipun Baterai Habis Masih Bisa Menghidupkan Mobil, Ini Caranya!

Bagaimanapun, Toyota terus menunjukkan tingginya harga EV, kurangnya permintaan, dan infrastruktur pengisian daya yang terbatas. Sementara semua kekhawatiran ini masih benar sampai taraf tertentu, mereka tidak menjadi masalah seperti ketika Toyota pertama kali mulai melawan EV.

Mobil listrik tentu lebih mahal daripada mobil bensin, tetapi ada beberapa EV yang lebih murah yang tersedia. Pemilik juga standar untuk menghemat sejumlah besar uang untuk biaya bahan bakar dan pemeliharaan. Ada juga kredit pajak EV federal AS baru yang akan membantu orang membeli EV, dan itu akan tersedia di tempat penjualan.

Toyota

Photo :
  • Google Image
3 Alasan Mengapa Kamu Tidak Perlu Terburu-buru Membeli Mobil Baru

Permintaan EV sekarang tumbuh secara eksponensial, jadi sulit untuk tetap mendorong narasi itu. Infrastruktur pengisian daya pasti perlu berkembang, terutama di daerah terpencil, tetapi kebanyakan orang mengenakan biaya di rumah.

Dengan semua itu, VP Penjualan dan Pemasaran Toyota di Australia, Sean Hanley, baru-baru ini meluncurkan Toyota Corolla Cross Hybrid. Menurut Electrek, seusai pidatonya, Wapres melontarkan pertanyaan dari media. Tentu saja, dia ditanya tentang rencana EV pembuat mobil dan kemajuan keseluruhan dalam mengurangi jejak karbonnya. Electrek melaporkan bahwa eksekutif tampaknya agak defensif.

Dijadikan Mobil Keluarga atau Touring, Ini 3 Mobil Toyota yang Bisa Kamu Pilih

Hanley mengatakan Toyota tidak menentang kendaraan baterai-listrik (BEV), tetapi netralitas karbon mengharuskan "membawa semua orang dalam perjalanan." Dia menambahkan bahwa karbon adalah musuh dalam situasi ini, bukan powertrain mobil. Dia mengatakan Toyota setuju bahwa karbon adalah masalah dan bahwa kita perlu mengambil langkah untuk menjadi netral, tetapi pembuat mobil tidak selalu setuju dengan orang lain tentang "bagaimana dan kapan Anda sampai di sana."

Eksekutif Toyota memberikan contoh alasannya, yang, seperti yang kami sebutkan di atas, sejajar dengan komentar sebelumnya dari pejabat Toyota lainnya, termasuk CEO Akio Toyoda. Pertama, dia membela Toyota dari para kritikus dengan berbagi:

Halaman Selanjutnya
img_title